Facebook Pixel
Karir | Frisian Flag Indonesia
05 Januari 2018

Millennial Manager: 7 Leadership Skills yang Diperlukan Millennial di Tempat Kerja

Millennial atau generasi yang lahir pada tahun 1981-2000, diprediksi akan mendominasi lapangan pekerjaan dalam 5 tahun ke depan. Bahkan berdasarkan paparan Alvara Research Center tahun 2020 merupakan puncak keemasan bagi generasi millennial Indonesia, masyarakat kelas menengah, dan masyarakat urban atau “urban middle-class millennials.” Alvara Research Center dan Deloitte Millennial Survey 2016 sama-sama merangkum bahwa generasi Millennial adalah pribadi yang kreatif, percaya diri, dan senang bersosialisasi. 


Dalam dunia pekerjaan, mereka adalah sosok yang mengedepankan “nilai” atau makna dari sebuah pekerjaan ketimbang profitnya. Mereka pun senang tumbuh dalam lingkungan pekerjaan yang “melek” teknologi serta memacu mereka untuk terus mengembangkan diri. Sebagai Millennial, bekali diri Anda dengan 7 karakter kepemimpinan berikut untuk terus tumbuh dan berkembang di tempat kerja.     


1.   Problem-solving dengan efektif

Tantangan akan selalu ada, persoalan pun berganti. Bersikap tenang saja tidak cukup, seorang pemimpin diharapkan mampu memaparkan solusi dalam bentuk perencanaan dan strategi yang matang. Bukan yang paling praktis, namun yang paling efektif.


2.   Saling membangun, saling dukung

Bukan hanya gemar memerintah, namun mau mendampingi rekan kerjanya dalam mengembangkan diri. Sosok mentor tentu lebih menyenangkan ketimbang bos, bukan?   


3.   Memandang dari berbagai segi perspektif

Pada dasarnya setiap orang ingin pemikirannya didengar dan sudut pandangnya dipahami. Pemimpin yang baik bukanlah mereka yang pintar mengarahkan orang, namun justru yang mampu mendorong para anggota dalam tim untuk menjadi pemimpin juga.  


4.   Mampu membina hubungan antar tim

Tidak ada jarak bukan berarti tidak ada rasa hormat. Dewasa ini sudah jauh lebih umum jika pemimpin memiliki relasi yang nyata dengan para anggota timnya untuk dapat saling membantu dan menginspirasi melalui diskusi face-to-face.

 

5.   Mampu memberikan feedback yang efektif 

Salah satu bentuk kepedulian pemimpin yang nyata terhadap pekerjaan timnya adalah memberikan penilaian yang membangun. Tak sekadar mengkritik namun juga memberikan alternatif solusi dan kepercayaan agar anak buahnya dapat memperbaiki kesalahan. Pemimpin yang baik juga tak segan memberikan apresiasi ketika anak buahnya melakukan hal yang benar, bahkan saat mereka menunjukkan inisiatif lebih.  


6.   Berkomunikasi dengan memahami

Bertukar informasi menjadi salah satu hal yang vital agar berhasil mencapai tujuan sebuah bisnis. Ingat bahwa inti komunikasi yang baik adalah “mendengarkan untuk memahami”, bukan sekadar memberikan jawaban atau balasan. Dengan pola komunikasi seperti ini, sebagai pemimpin Anda dapat memperkuat dan mengembangkan relasi, meningkatkan produktivitas kerja, dan menyelesaikan konflik. 


7.   Punya visi

Agar semua yang direncanakan, dipelajari, dan dikerjakan menuju ke satu titik yang pasti. Dalam mengembangkan sebuah bisnis, seorang pemimpin wajib memiliki visi yang jelas dan percaya pada visi tersebut sehingga berkomitmen untuk mewujudkannya.    


Nah, dari 7 karakter di atas, mana yang sudah Anda miliki? Mana yang ingin Anda kembangkan? Awali perjalanan menjadi leader dengan mengetahui diri sendiri, baik kelemahan maupun kelebihan, dukung dengan keinginan untuk terus belajar dan berkembang. 

Artikel Lainnya

21 Februari 2018

4 Cara Mudah Jadikan “Sharing” sebagai Kebiasaan Tiap Hari di Kantor

Tahukah Anda, berbagi tidak selalu berwujud materi, tetapi bisa juga lewat hal-hal non-material sesederhana bertanya “Apa yang bisa saya bantu?”.

Lebih Lanjut
21 November 2018

Komitmen FFI Dalam Menjamin Kesehatan Karyawan

Kesehatan karyawan di tempat kerja sangat penting untuk mendukung keberhasilan perusahaan. Jika karyawan merasa sehat, maka akan mendukung kesejahteraan.

Lebih Lanjut
25 Januari 2021

Purpose Daripada Planning

Sekarang kita sudah berada di awal Tahun 2021, apakah kamu sudah menyiapkan planning untuk tahun ini? Atau malah, kamu enggan membuat perencanaan karena trauma dengan berbagai check list yang gagal terwujud di tahun 2020 karena adanya pandemi?

Lebih Lanjut