Karir | Frisian Flag Indonesia
30 Oktober 2017

Efektif Mengelola Feedback Negatif

Sebagai profesional, Anda tak mungkin lepas dari feedback. Bayangkan bekerja tanpa ada feedback, bisa jadi Anda malah kebingungan karena tak tahu apakah pekerjaan Anda memenuhi standar atau masih perlu diperbaiki. Namun bagaimana jika Anda merasa sudah optimal bekerja namun malah memeroleh feedback negatif?

Penelitian dari lembaga pelatihan kepemimpinan Leadership IQ mengatakan bahwa 46% dari pegawai baru yang direkrut perusahaan akan gagal atau mengundurkan diri setelah 18 bulan. Dari jumlah pegawai yang gagal, 26% di antaranya beralasan bahwa mereka tidak dapat mengembalikan semangat mereka setelah menerima kritik negatif.

Lalu apa yang bisa Anda lakukan untuk menghadapi kata-kata “pedas” dan menjadikannya sebagai motivasi untuk bekerja lebih baik?

1. Jangan Anggap Personal

Pertama-tama, ubah persepsi Anda terhadap feedback.Jika Anda melihat kritik negatif sebagai sesuatu yang personal, akan semakin sulit untuk memproses feedback tersebut jadi sebuah masukan yang akan membangun.

2. Lihat Secara Objektif

Berikutnya, ketika Anda sudah mampu melihat kritik sebagai tantangan yang positif, saatnya Anda menganalisis kritikan tersebut. Lakukan analisis secara objektif dan fokus pada solusi yang bisa Anda berikan untuk menjawab tantangan. Anda juga perlu mengidentifikasi mana yang memang perlu Anda perbaiki dan bagian mana yang bisa Anda abaikan. Dengan begitu, Anda dapat segera menentukan langkah-langkah yang diperlukan untuk memperbaiki kualitas pekerjaan. 

3.Hidup Terus Berjalan

Terakhir, tetap percaya diri. Feedback negatif hanyalah satu momen kecil dalam hidup Anda, bukan akhir dunia. Jangan jadikan kritik negatif sebagai sesuatu yang mendefinisikan diri dan masa depan Anda. Jadikan momen ini peluang untuk kembali belajar dan berkolaborasi dengan kolega. Tunjukkan bahwa Anda bisa menjadikan kritik sebagai “bahan bakar” untuk bekerja lebih semangat. Jangan terlalu memikirkan pendapat orang lain.

Fokus saja pada kepuasan diri yang akan Anda rasakan jika Anda bisa bangkit dan bahkan “naik kelas” setelah mendapat kritik. Semakin banyak tantangan yang

ditaklukkan, bekerja akan terasa semakin rewarding, bukan?

Artikel Lainnya

30 Oktober 2017

5 Hari Pertama Bekerja: Harapan, Kenyataan, dan Apa yang Bisa Dilakukan

Saat perjalanan menuju kantor baru, beragam pikiran terlintas di benak Anda:

“Bagaimana kalau lingkungan baru ini anaknya sibuk sendiri-sendiri?”

Lebih Lanjut
24 Desember 2017

5 Langkah Tetap Sehat Meski Deadline Padat

Coba hitung berapa menit Anda beranjak dari kursi Anda setiap hari? Jangan-jangan Anda berdiri hanya untuk ke toilet. Memang, pekerjaan di kota besar tak banyak menuntut aktivitas fisik. Internet cepat, beragam aplikasi untuk kolaborasi lintas divisi, lift di setiap lantai, bahkan makan siang pun selalu ada office boy yang berkeliling menanyakan pesanan. 

Lebih Lanjut
14 Januari 2019

3 Alasan Mengapa Anda Perlu Investasi Pada Diri Sendiri

Saat Anda berkomitmen untuk investasi terhadap diri sendiri, itu artinya Anda telah masuk ke dalam proses menyiapkan bekal terbaik untuk masa depan. Demi pengembangan diri, Anda bisa berinvestasi dalam bentuk mengikuti training bersertifikasi, gamified e-learning, les bahasa, seminar, workshop, hingga networkingdengan orang-orang yang memiliki minat sama. Berikut beberapa alasan mengapa Anda perlu investasi pada diri sendiri.

Lebih Lanjut