DISKUSI CERDAS FRISIAN FLAG INDONESIA SERI 2 “Dari kecil hingga dewasa: Manfaat Susu untuk Perkembangan Tahap Kehidupan yang Optimal” - Press Release

Jun 21, 2017

DISKUSI CERDAS FRISIAN FLAG INDONESIA SERI 2 “Dari kecil hingga dewasa: Manfaat Susu untuk Perkembangan Tahap Kehidupan yang Optimal”

Setelah menggelar Diskusi Cerdas pertama pada bulan Januari lalu, Frisian Flag kembali mengadakan Diskusi Cerdas Frisian Flag Indonesia Seri 2. Tema bahasan pada diskusi kali ini adalah “Dari Kecil hingga Dewasa: Manfaat Susu untuk Perkembangan Tahap Kehidupan yang Optimal” yang membahas kebutuhan gizi yang unik di tiap-tiap tahapan kehidupan manusia dan bagaimana susu dapat membantu perkembangan di setiap tahapan tersebut.

Dalam diskusi tersebut, ahli gizi, dosen di Jurusan Gizi – Politeknik Kesehatan Kemenkes Jakarta II sekaligus anggota Bidang Penelitian dan Pengembangan Gizi Persatuan Ahli Gizi Indonesia (PERSAGI) Dr. Marudut, MPS. menjelaskan bahwa kebutuhan gizi setiap individu berbeda di setiap tahap perkembangannya, “Peraturan Menteri Kesehatan No. 75 Tahun 2013 menginformasikan kebutuhan gizi seseorang berdasarkan tahapan usia dan jenis kelamin. Pemenuhan gizi di setiap tahap tersebut sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan manusia. Sebagai contoh, pemenuhan protein penting untuk pertumbuhan dan perkembangan, namun yang lebih penting lagi adalah untuk memelihara sistem imun tubuh secara keseluruhan. Dengan sistem imun yang baik, seseorang dapat tumbuh dan berkembang di setiap tahapan dengan optimal.”

Hal yang unik adalah bagaimana susu dapat membantu memasok kebutuhan zat gizi tertentu di setiap tahap kehidupan tersebut. “Susu merupakan pangan yang kaya zat gizi yang dibutuhkan untuk melengkapi zat gizi yang diperoleh dari makanan. Berbagai zat gizi yang terdapat dalam segelas susu dapat memberi manfaat bagi manusia di setiap tahap kehidupannya. Pada periode 1000 hari pertama kehidupan, tahap tumbuh-kembang yang sangat penting dalam menentukan sumber daya manusia di masa yang akan datang adalah pembentukan jaringan otak. Jaringan otak terdiri dari 50%-60% lemak dan bagian terbesar lainnya protein serta berbagai vitamin dan mineral dalam jumlah lebih sedikit. Berat otak manusia pada tahun pertama kehidupan adalah 70% dari berat otak orang dewasa. Pada periode ini diperlukan zat-zat gizi yang cukup untuk membentuk jaringan otak yang sempurna. Selain itu, protein yang berkualitas baik diperlukan untuk membentuk protein otak. Susu dapat membantu memasok kebutuhan protein dan lemak yang dibutuhkan tubuh sehingga kebutuhan zat gizi tersebut untuk otak dapat terpenuhi. Pada masa kanak-kanak, susu dapat memasok energi untuk aktifitas sehari-hari serta protein dan kalsium untuk pertumbuhan yang optimal,” jelasnya.

Pada masa remaja, susu dapat membantu memenuhi kebutuhan protein dan kalsium untuk perkembangan jaringan tubuh. “Sebagai contoh, asupan protein dan kalsium yang cukup dapat mendukung perkembangan sistem reproduksi yang baik dan meningkatkan mineral kalsium pada tulang. Konsumsi susu yang rutin di masa ini juga dapat berperan sebagai investasi kalsium untuk jaringan tulang yang sehat pada usia lanjut serta dapat mencegah osteoporosis,” jelas Dr. Marudut.

Sementara itu, pada tahap dewasa, susu dapat membantu menyediakan zat gizi yang berkualitas baik yang diperlukan untuk menjaga kesehatan secara keseluruhan. “Bila seseorang memiliki kesehatan yang baik, resiko untuk terkena penyakit degeneratif juga menurun,” ungkapnya.

Susu juga dapat menjadi alternatif pemenuhan gizi bagi kaum lansia. “Ada sebagian kaum lansia yang sudah sulit mengunyah makanan. Untuk memenuhi kebutuhan gizi dan menjaga kesehatan mereka, susu dapat menjadi salah satu pilihan pangan bergizi bagi mereka.”

Senior Medical Manager Frisian Flag Indonesia Yeni Novianti menjelaskan bahwa pemenuhan gizi yang sesuai di tiap tahapan kehidupan merupakan hal yang penting untuk mendukung terwujudnya keluarga Indonesia yang sehat dan kuat. “Susu dapat menjadi pilihan pangan bergizi dan sehat. Bentuknya yang cair dan rasanya yang lezat dapat menjadi solusi praktis pemenuhan gizi setiap anggota keluarga mulai dari ibu hamil, anak-anak, remaja, hingga dewasa di tengah aktifitas yang padat. Satu gelas susu sapi mengandung minimal 110 kkal serta multivitamin dan mineral. Konsumsi dua gelas susu setiap hari dapat memberikan kontribusi protein hingga 25% (berdasarkan Angka Kecukupan Gizi 2000 kkal). Untuk itu, Frisian Flag Indonesia hadir dengan produk susu untuk segala usia dan tahapan kehidupan: mulai dari masa kehamilan, kanak-kanak, remaja, hingga dewasa. Format yang dihadirkan juga lengkap mulai dari susu cair, bubuk, dan kental manis dengan rasa yang lezat dan dapat diperoleh di seluruh daerah di Indonesia,” jelasnya.

Selama 95 tahun lamanya Frisian Flag Indonesia telah berkarya di negeri tercinta. “Kami berterima kasih atas kepercayaan yang diberikan kepada kami untuk menjadi bagian dari setiap tahap pertumbuhan keluarga Indonesia selama ini. Kami berkomitmen untuk menyediakan produk dan jenis produk susu dengan gizi yang baik, rasa lezat, dan harga yang terjangkau oleh semua lapisan masyarakat di Indonesia sesuai standar yang ditetapkan oleh Royal FrieslandCampina dan regulasi yang berlaku,” ujar Yeni. “Ini semua wujud dari brand value yang kami pegang yaitu “Building Strong Families”,” tutupnya.

Download PDF